Selasa, November 02, 2010

Terbang di Udara dengan Paralayang

Hari Sabtu, 30 Oktober 2010 kemarin bertempat di Bukit Paralayang/Gantolle Puncak, Jawa Barat, akhirnya kesampaian juga ngerasain yang namanya 'Paralayang'.

Paralayang atau biasa disebut 'Paragliding' dalam bahasa inggris ini adalah salah satu jenis olahraga dirgantara yang menggunakan alat utama yaitu parasut.

Bedanya dengan terjun payung, pada paralayang sebelum terjun parasutnya sudah dibiarkan mengembang sehingga dapat menangkap angin, sedangkan terjun payung umumnya peterjun lompat dalam keadaan bebas dan parasut baru dibuka pada suatu saat tertentu.

Kalo ditanya gimana rasanya terbang di udara..??

jawabannya udah pasti:

bukan main... pokoknya bener2 menyenangkan..... :D :D

Rencana gw sebenernya mau rame2 kesana, cuman karena yang lain pada ga mau ikut, ya sudah akhirnya gw cuma berdua aja kesananya. Mulai pukul 06.30 WIB, gw udah berangkat dari kostan di daerah Gadog menuju Ciawi untuk sarapan nasi kuning di depan pasar ciawi sambil nunggu temen gw si Gilang. Kita berdua berangkat sekitar pukul 7.30 dari ciawi dengan menaiki bus jurusan Jakarta - Garut yang kebetulan ngetem di sekitar situ.

Jalanan terbilang masih cukup lancar karena biasanya weekend di puncak jalanan sangat padat. Untungnya kami berangkat pagi2 jadi bisa terhindar kemacetan, selain itu juga karena udah janji sama Pak Nixon Ray, seorang atlet dan trainer paralayang yang mau nemenin kita terbang tandem.

Sampai di masjid At-Ta'awun gw dan gilang turun. Sementara gilang buang air kecil dulu, gw nanya2 sama bapak2 penjual makanan di sekitar mesjid mengenai letak bukit paralayang ini. hmm..., jadi posisi bukit paralayang kalo kita kesana jalan kaki, letaknya sebelum masjid At-Ta'awun. Untuk naik keatas bukit kita lewat kawasan perkebunan teh yang pintu masuknya agak tersembunyi dibalik lapak pedagang. Tapi ga usah khawatir, Ibu2 pedagang disana dengan ramah akan menunjukkan arah.

jalan setapak menuju bukit paralayang
anggrek
pintu masuk kebun teh

masjid At-Ta'awun dilihat dari atas bukit paralayang

Kalo menggunakan kendaraan, jalan terus keatas melewati masjid At-Ta'awun hingga nanti menemukan pertigaan dimana jalan kekanan masih berupa jalan batu (bukan aspal), dari situ untuk menuju kawasan bukit paralayang masih sekitar 500 meter lagi.

Karena kita berdua sampai bukit paralayangnya kepagian, jadi sambil menunggu Pak Nixon kita menikmati indahnya pemandangan pegunungan kawasan puncak yang sesekali ditutupi kabut dingin. Selain foto2 (haha..), kita juga memperhatikan ada sekelompok birdwatcher (gw duga sih mba2 dan mas2 ini adalah peneliti dari LIPI, tapi orangnya kayanya low profile jadi ga mau ngakuin.. hehe..).

Mereka disana untuk meneliti kawanan Elang (raptor) yang bermigrasi dari Rusia (yang kebetulan sedang musim dingin disana) dan sekarang lagi mencari mangsa di daerah Indonesia ini.. :D. Menurut mba2 tadi, Elang2 dari Rusia ini memang tiap tahun melintasi kawasan puncak jawa barat (sekitar Taman Nasional Gede Pangrango). Tapi selain itu ada juga Elang Jawa yang beberapa kali terlihat terbang rendah dibanding bukit kami berdiri.. Suara elangnya keren lho... koak.. koak.. koak.. hehe..

foto2 ehehe..
gaya dikit. :P

Akhirnya, Pak Nixon dateng juga, trus kita kenalan dan dilanjut dengan tanya2 sedikit kepada beliau mengenai  olahraga Paralayang ini. Setelah itu, Pak Nixon melihat2 kondisi udara yang saat itu nasih tertutup kabut yang lumayan tebel dan sesekali dia melakukan kontak dengan kru yang ada di area pendaratan (landing) mengenai cuaca dibawah.Gilang, yang dapet giliran pertama terbang sudah siap dengan peralatan tapi cuaca masih belum memungkinkan sehingga ditunda beberapa saat.

Setelah kondisi memungkinkan, mulailah siap2 untuk terbang. Pak Nixon memberikan instruksi singkat bagaimana sikap waktu mau meluncur.. dan WUSSSSH... terbanglah si gilang bersama pak Nixon..


gilang udah ga sabar mau terbang kayanya..


siap2 meluncur

wushhhh...

beberapa saat kemudian Pak Nixon udah sampe lagi di bukit sama Gilang dengan menumpang angkutan umum (angkot sewaan) yang udah standby ditempat pendaratan.

singkat kata, datanglah giliran gw.. hahaha..

degdegan sekaligus excited banget waktu peralatan mulai dipasang dibadan gw..

dan akhirnya giliran gw pun datang untuk meluncur sama pak Nixon..

siap-siap

siap lari ke ujung landasan

parasut mengembang


meluncur

terbang...
WUUUUSH... Subhanallah... gini toh rasanya terbang di angkasa... hahaha.. :D --> bukannya mau lebay tapi emang kenyataan... rasanya bener2 menyenangkan deh...

pemandangan dibawah..

Di udara, melayang diatas perkebunan teh yang hijau, pegunungan yang sangat indah terhampar sepanjang mata memandang...  sesekali kami menabrak awan kabut yang terasa dingin di kulit..


waktu mendarat baru berasa kurang lama sih terbangnya... haha... tapi se-engga-nya menjadi pengalaman yang ga akan pernah gw lupain seumur hidup..


sekian dulu deh cerita jalan-jalan gw yang satu ini...

kalo minat terbang tandem paralayang juga, bisa buka situsnya http://www.indonesia-paragliding.com/ , dan bisa tanya2 dulu sama Pak Nixon, orangnya ramah kok.. jadi ngga usah takut...

Paralayang tandem ini juga terbilang cukup aman...  dan katanya sih, sekali coba pasti ketagihan... :D



2 komentar:

  1. harganya brp mas bro...?

    BalasHapus
  2. 300.000 waktu itu gan..

    *kalo mau naik gunung ajak2 yak.? hehe..

    BalasHapus