Kamis, Juni 02, 2011

Catper: Solo Trekking Gunung Gede (2 Juni 2011)


peta topografi

Perjalanan seorang diri.. hmm.. kalo naik angkutan umum mungkin gw udah biasa.. kemarin aja pulang dari Semeru gw naik bus cuma bareng dari Malang ke Surabaya, sisa rute Surabaya - Semarang - Tegal - Jakarta gw sendirian..

Tapi kalo sendirian ke gunung ini pengalaman pertama buat gw. Sebenernya bukannya mau gaya2an juga jalan sendirian ke hutan, masalahnya temen2 OANC diajakin jalan pada ga bisa semua. Gw pikir libur sayang juga kalo ga kemana2. Dan kebetulan baca2 di OANC ada tulisan mengenai pendakian solo. 

Pilihan jatuh ke Gunung Gede yang jaraknya dari kosan ga terlalu jauh dan menurut info jalurnya pun katanya lumayan jelas, jadi ga perlu orientasi medan tingkat tinggi kalo cuma ngelewatin jalur pendakian resmi. Apalagi gw belom pernah kesini jadi penasaran aja mau ngerasain kaya gimana 'Tanjakan Setan' yang sering dibilang orang2 ataupun melihat dari puncak, dinding kawah yang katanya bisa sampai ratusan meter tingginya.

Gunung Gede sendiri orang2 udah pada tau lah ya.. Gunung favorit para pendaki dari Jabodetabek ataupun Bandung ini dikunjungi hingga 50.000 orang per tahun. Dikelola oleh Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) yang terkenal juga dengan birokrasinya yang belibet sehingga ngurus izin aja udah tantangan tersendiri.

peta jalur pendakian


Itulah salah satu alasan gw kali naik secara ilegal. Pertama, gw ga punya waktu untuk ngurus izin karena jadwal kerja-kuliah tiap minggu. kedua, ada batas minimal 3 orang untuk pendakian sehingga kalo gw ngurus buat sendiri pun ga akan bisa. Jadilah gw hanya bayar izin 3000 rupiah untuk kunjungan ke air terjun Cibereum yang ada di kaki gunung Gede Pangrango.

Mental udah siap, referensi pendakian solo beserta tips2nya udah megang, kemudian gw mempersiapkan fisik seperti jalan cepat (atau kadang sprint) dari gerbang ke kantor gw yang ada diatas bukit. Sedangkan barang bawaan seperlunya aja agar ga menjadi beban berlebih karena gw akan melakukan pendakian sistem kebut - berangkat pagi sampai puncak terus turun lagi atau istilahnya 'tektok'.
       
Rabu, 1 Juni 2011, gw browsing peta jalur dan peta kontur/topografi Gunung Gede. Browsing lagi untuk belajar singkat baca peta kontur/topografi.. haha.. Andai dulu gw tetep kuliah di geografi mungkin baca peta kaya gini bukan masalah besar, tapi sayang dulu gw cuma ikut OKK (ospek) sebulan terus kuliah hari pertama gw langsung cabut pindah kuliah hahaha.. :D. 

Akhirnya gw dapet kesimpulan kalo hal utama baca peta topografi sih kita harus bisa bedain mana lereng terjal dengan dataran landai berdasarkan kerapatan dan kerenggangan garis di peta, dan juga kita bisa tau dimana titik percabangan jalur yang benar berdasarkan ketinggiannya (berapa meter dari atas permukaan laut).

Bangun jam 5 pagi langsung mandi, sholat terus siap2. Jam 5.30 gw udah meninggalkan kosan di Ciawi. Naik bus AC jurusan Garut kena tarif lebih mahal (10 ribu), padahal pagi2 di puncak ga ngaruh deh ada AC apa ngga. Sampai Cibodas jam 6.30, berniat membeli makanan ringan dan minuman buat bekal ternyata Alfamart-nya tutup (padahal biasanya buka 24 jam). Akhirnya terpaksa gw beli makanan dan minuman di depan kebun raya (mahal... haha).

Sarapan nasi uduk + bakwan 3000 rupiah di pinggir jalan raya puncak - cianjur, kemudian naik angkot ke Cibodas. Sampai Cibodas jam 7 pagi, beli pocari sweat 1 botol, Aqua 1 botol, Roti seribuan 2 biji, dan Wafer Tango 2 bungkus. [No Ultra Milk, Beng-Beng and Silverqueen this time.. :(  ]
    
Ucluk2 jalan ke kantor taman nasional ditanya bapaknya, "Mau daftar jang?", gw: Iya Pak, ke air terjun. "Rombongan berapa orang?", gw: saya cuma sendiri pak. (hehe..)
Jam 7 lewat 15 atau 20 menit gitu gw mulai masuk jalur pendakian, banyak orang yang nanya: sendirian mas.? iya Pak, sambil pasang muka panik ngeri diculik.. hahaha.. ngga ding.. ngobrol aja biasa.. bla.. bla.. bla..
iya, temen saya pada ga bisa dan sekalian olahraga aja. :P
poster informasi sejarah letusan
jalur batu

jembatan di atas rawa gayonggong
hutan tropis ala Gunung Gede
hutan juga
air terjun air panas
air panas jugaaa
gw
cuma namanya aja kandang badak tapi ga ada badaknya..
Jalan agak cepet...  telaga biru - air terjun air panas - kandang batu. Di kandang batu sempet nyasar tapi setelah beberapa saat sadar kayanya dulu patokannya sebelah kanan ada air terjun. Akhirnya puter balik ngambil jalur yang lainnya dan ternyata benar. Sampai akhirnya di kandang badak jam 9.40. Disini ketemu rombongan dari mapala Univ. Muhamadiyah Jakarta (Uhamka) sama mapala IPB (Lawalata). Selain itu ketemu juga mas Rikson (kalo gw ga salah denger), sama temen2nya dari tim advance 'Green Ranger' yang besok harinya mau mengadakan acara 'Bersih Gunung' :thumbup:
Sempet malu2 ditawarin apel sama anak Uhamka.. hahaha.. trus jam 10.10 perjalanan dilanjutkan menuju Puncak Gede (2958 Mdpl). Beberapa meter dari kandang badak, jalurnya udah keliatan khas puncak, mulai dari tanaman cantigi sampai jalurnya yang terdiri dari batu2 kerikil. Tanjakan setan mengingatkan gw sama tanjakan terjal di Gunung Salak dimana kita harus mendaki dengan bantuan tali. seru.. seru..
tanjakan setan
tanjakan setaaan
Jam 11.18 akhirnya sampai di Puncak, ketemu 3 orang pendaki dari Buaran - Jakarta yang naik dari jam 3 pagi sama 3 orang bule yang baru mau turun. Makan roti sama wafer, setelah itu menikmati pemandangan puncak yang sepi. Nengok ke arah alun-alun suryakencana juga sepertinya cuma ada beberapa tenda aja.

kawah Gunung Gede
kawah juga
silau jadi agak merem2
selalu senang kalo liat pohon cantigi
Alun-alun Suryakencana dari atas puncak
kawah dilihat dari titik triangulasi
Jam 12.05 mulai turun lagi melalui jalur yang sama dengan tadi berangkat. Sampai di kandang badak mengisi ulang botol minum dengan air dari mata air dan mengobrol2 dulu sebentar sama Green Ranger yang ada disana. Terus dilanjut jalan ternyata banyak pendaki yang baru naik (makanya tadi di puncak sepi soalnya rombongan pada baru mau naik).

Di air terjun air panas gw sempet lama istirahat berdiri diatasnya.. lumayan itung2 sauna gratis.. haha..

Kemudian skip skip skip, tau tau jam 3 lewat udah sampai Cibodas lagi. Jam setengah 4 mampir dulu makan soto ayam di warung mang idi terus pulang ke kosan, bersih2, mandi, sholat, trus ngerendem cucian. udah deh.. 

Banyak hal yang bisa gw dapet dari perjalanan ini, yah paling ngga ini melatih mental, melatih bagaimana harus berpikir jernih dan ga boleh cepet panik.



*note: berhubung gw ga bawa kamera digital karena dipinjem temen, oleh sebab itu foto2 diatas gw pake kamera handphone jadul yang udah agak rusak karena pernah kecelup di kolam renang. Fotonya jadi ada garis2 gitu.. yg penting dokumentasi.. karena no pic = hoax.. hahahaha.. :D

13 komentar:

  1. pengen kesanaaa...tapi bisa gak ya? hehehe
    itu ijinnya gimana? bayar doang atau harus ngisi formulir juga? trus itu jalannya bener2 sendirian? gak ada guide yang nemenin ya emangnya?

    BalasHapus
  2. kenapa ga bisa? tau ga dea, kemaren ketemu anak lawalata IPB, beberapa akhwat pake jilbab panjang lho naik sampe puncak.. hebat kan..?

    gunung gede ngurus izin nya terkenal paling ribet se Indonesia.. bisa liat di sini --> http://gedepangrango.org/pendakian-kembali-dibuka-1-april-2010/

    iya sendirian aja..
    bilangnya cuma mau ke air terjun (bayar 3000) tapi tembus ke puncak.. haha..
    jangan ditiru ya? ini ilegal sebenernya..

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. soalnya udah lama gak naek2 gitu...takut fisiknya gak sekuat dulu, hee. klo mereka kan ikut lawalata pasti udah sering, udah biasa.. :D

    iya, ribet...bisa kliatan dr tulisannya yg udah kliatan ribet. jadi males bacanya...haha

    wah..jadi malah pengen niru ini. gimana dong? hahaha

    hmm...itu jalannya bener2 sendiri? gak ada guide yang nemenin ya? trus pake surat atau formulir gitu gak? *bener2 males baca keterangnya...hehe

    BalasHapus
  5. iya sendirian aja.. ga pake guide..

    karena kebetulan bulan oktober kemarin udah ke pangrango-nya jadi jalurnya kurang lebih sampai kandang badak masih hapal..

    harusnya sih pake formulir (kalo resmi), tapi kalo ke air terjun cuma bayar 3000 aja ke kantor taman nasionalnya..

    eeh.. tapi dea ga boleh kesana sendirian ya..?
    dea kan cewe'.. entar kalo ada ulet bulu siapa yg nolongin.? haha..

    BalasHapus
  6. hoo..klo gak tau jalurnya gimana? harus pake guide ya berarti?

    boleh2 aja kok...ulet bulu mah gak takut :p
    hmm...di sana banyak pacet gak? *survey dulu sebelum ke sana...hehehe
    paling klo gak sendirian, ditemenin ke sananya :D

    BalasHapus
  7. disana kalo ga salah guide nya mahal de.. katanya sih diatas 150 ribu.. tapi ga tau bener apa ngga soalnya belom pernah pake guide..

    di jalur pendakian sih ga ada pacet.. kalo di air terjun cibeurem ada sih pacet..

    kalo belom pernah kesana jangan sendirian.. entar malah nyasar..

    emang mau kesana kapan.? kali aja saya ada waktu.?

    BalasHapus
  8. insyaAllah nggak sendirian kok..
    eh, tapi temen aku jg sama2 belum pernah ke sana :hammer:
    hehehe

    belum tau kapan :D

    BalasHapus
  9. doh jadi merasa bersalah posting kaya gini.. (-_-)'

    malah jadi ngajarin yang ga bener..

    walaupun udah di kelola taman nasional tapi tetep masih hutan lho de..
    kalo belom pernah jangan coba2.. entar nyasar..

    jangan pake estimasi waktu dari postingan ini, soalnya itu kombinasi jalan + lari (trail running)..

    takutnya entar kalo kamu jadiin patokan entar waktu perjalanan jadi molor trus keburu sore/gelap..

    emang ga takut ya.?
    aku ada cerita serem di beberapa spot jalur cibodas lho kalo kamu mau link-nya.. :siul: hahaha..

    BalasHapus
  10. hahaha... aku udah pernah ke pangrango, ke bodogol juga udah, trus pernah praktikum juga di gunung walat selama 3 minggu. jadi gak masalah walaupun masih hutan juga...hehe

    ya ntar klo jadi, aku kabarin deh ya :D
    abis kangen...pengen jalan2 kayak gini lagi, hehe

    nggak usah, makasih... hahaha

    BalasHapus
  11. okelah kalo begitu.. :D

    jangan lupa kuliahnya yaaaa.?? gyahahaha..

    *padahal gw juga ga lebih baik

    BalasHapus
  12. mengingatkan saya saat solo trip ke gunung Ungaran yang punya kesan kayak dikejar setan, :v, yang penting jangan kapok Solo Trekking gan banyak pengalaman dan bisa melatih mental, saya sering mendaki solo ke gunung2 tertentu yang saya cukup menguasai medannya, :v

    BalasHapus